menumpuk kerjaan

Ceritanya minggu ini saya sedang menumpuk banyak kerjaan. Bukan menunda lho tapi menumpuk. Semua diiyakan, eh dari dulu juga gak pernah nolak kerjaan. Eh, nolak ding kalau waktunya tidak memungkinkan. Untuk stok toko rencana ada 8 yukata baru, 4 sudah dipotong tapi belum dijahit, 4 lagi masih gulungan kain panjang. Partner in crime saya, Yuki masih nitipin setumpuk kain untuk dijadikan yukata dan obi. Lalu mbak Agnes juga pengen dibuatkan obi. Minggu depan udah bilang mau nitip barang untuk ke teman yang ngelapak di Bandung (padahal 1 barang pun belum siap).

kain untuk yukata baru

Iya, saya lagi seneng kerja. Seneng nyari duit. Pengen kaya, pengen eksis.

Hari ini ndak sengaja buka fb temen lama. Temen ini dulu secara akademis di bawah saya tapi menilik fb-nya beliau sudah punya banyak pencapaian dibanding saya. Mendadak hati iri, mata panas pengen nangis. Sekian tahun berlalu apa sih perbedaan saya dulu dengan sekarang? Saya sih tetep ndak cantik, dompet tetep tipis, tetep ndak gaul. Yang berubah cuma saya jadi lebih tua.

Nambah umur, betapapun iri saya sama orang-orang, saya selalu diingatkan bahwa itu perasaan yang sangat ga layak dipelihara. Tiap orang punya standar pencapaian sendiri, tiap orang punya jatah rejeki masing-masing. Temen saya yang dulu ga pernah kemana-mana, sekarang bisa jalan-jalan ke mana-mana, saya yang dulu doyannya main ke mana-mana sekarang malah lebih nyaman di rumah. Temen saya isi rekeningnya sudah sampai 9 digit, saya mentok masih 7 digit, kadang malah 6 digit. Saya ndak tau sih kalo temen saya gimana, tapi kalau terpaksa ndak punya uang sekalipun saya masih bisa makan gratis ngandelin tanan sepetak di samping rumah.

Balik ke urusan numpuk kerjaan, seiring umur yang bertambah numpuk kerjaan saya lebih masuk akal. Udah dihitung waktunya, ndak grusa-grusu kayak dulu. Saya pengen kaya kok tentu saja tanpa mengorbankan badan. Sudah cukup masa-masa begadang ga jelas. Begadang untuk kerjaan ini buat saya semu. Keliatannya sih banyak kerjaan selesai, tapi setelah itu badannya remuk kerjaan berikut malah terhambat. Badan tua emang ga bisa bohong hehehe.

Selamat nambah tua, Sab! Sehat! Sehat! Sehat!

Ah, random sekali hari ini.

 

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>